Pengalaman Backpacking ke Dieng Culture Festival







3-5 Agustus 2018


Travelling kali ini terdrama banget!

Mulai dari segala perdramaan si agen Open Trip yang hampiiiir aja bikin gajadi liburan. tapi karena udah terlanjur izin pergi sama orang tua, dan udah ambil cuti buat liburan, jadilah tetap maksa berangkat ke daerah pegunungan yang konon lagi dingin dinginnya pas bulan agustus, Dieng.

Sejujurnya traveling ini harusnya udah terencana bareng temen yang lain, tapi karena banyak hal drama ini itu lah membuatku jadi backpacker super dadakan O,O.

Pesen tiket kereta baru sehari sebelum berangkat. Setelahnya sama sekali belom tau mau naik apa dan sama siapa ke Dieng.
Sampai akhirnya dapat grup berangkat dadakan dan kita berangkat bareng dari stasiun purwokerto. Kita sewa mobil yang muat buat 7 orang. Waktu itu harga sewanya kita dapat yang 700rb, jadi patungan 100 ribu per orang.
Sepanjang jalan kita bertujuh belom tau sama sekali mau nginep dimana pas nyampe Dieng.
Untungnya Pak Supir mobil yang kita sewa ikut bantu nyariin homestay dan dapatlah kita sebuah homestay yang ada di pinggir tebing.
Ini penampakan betapa tanjakan menuju homestay sangatlah curam, tapi pas udah diatas, view nya ajaib!





Hari pertama , Jum'at 3 Agustus 2018
Karena waktu itu sempet mampir dulu ke kontrakan temen pas tiba di PWT jam 12 malem, jadi sempet bisa tidur dulu, sebelum pergi bareng rombongan dari stasiun.

ps : Big thankssss to Endang yang udah rela antar jemput tengah malem dan pagi buta, menerobos dinginnya jalanan PWT.

Sesampainya di Dieng, saat yang lain malah memilih tidur di homestay, ku memutuskan untuk main ke Telaga Warna bareng Vian sama Rini. Ketipu google maps yang katanya kalau jalan kaki cuma 20 menit, taunya hampir dua kali lipatnya. Ya walau make sense si karena sepanjang jalan beberapa kali berhenti buat foto doang dengan background pemandangan alam Dieng.






Sebenarnya waktu itu salah masuk nih pas ke Telaga Warna, ini malah masuk dari Bukit . Tapi justru dari bukit inilah pemandangan Telaga warna ini lebih kece ketimbang pas dari area pinggir telaganya.



Pulang dari telaga warna gempor deh kecapean jalan, dan akhirnya berhenti di Mesjid dulu sekalian shalat Ashar, wah parah, pertama kalinya nyentuh air dingin Dieng, air es beneran kayanya ini, Brrrrr
Kita tepar beneran deh di mesjid beberapa menit, coba kalau ga karena laper mungkin kita akan lebih malas lagi beranjak dari mesjid.

Mie Ongklok jadi makan siang pertama kita di Dieng. Kalau ada yang belom pernah coba, Mie Ongklok ini rasanya kaya makan mie dikasih bumbu siomay. (Soon  I will post about food worth to try in Dieng)

Hari pertama cepat berakhir, kita pulang ke homestay dan bersih-bersih. Lanjut nonton Festival Jazz malam hari. Pas berangkat, ku pakai 4 lapis baju termasuk jaket tebal. Awalnya berasa dingin, tapi masih kuat lah. Eh pas udah jam 10an malem, tiba-tiba lampu panggung mati, panitia bilang genset-nya mati karena beku. Baru setelah itu berasa banget penurunan suhunya sampe dinginnya rasanya menusuk sampai tulang. Sampai jari kaki berasa agak kram gitu, sempat kepikiran duh bakal kuat ga ya, mana ke homestay harus jalan kaki sekitar 20 menitan dan musti naik tanjakan curam!
Untung pas pulang tiap berapa meter di jalan raya ada yang bikin api unggun yang sepertinya sengaja untuk disinggahi para pejalan kaki malam itu.



Hari Kedua , Sabtu 4 Agustus 2018

Bersyukurlah, saat orang lain ternyata kebanyakan pada susah tidur karena kedinginan. Ku bisa tidur nyenyak sampe malah kebablasan ga sempet naik bukit buat liat sunrise. Gapapa deh, yang penting migrain dari sejak kemarin bisa ilang berkat tidur nyenyak, big Thanks untuk selimut kesayangan yang super hangat. Yes, isi ransel sepertiganya lebih ya si selimut penyelamat ini..
Yang kupake saat abis subuh dan buru-buru nengokin pemandangan Dieng dari pekarangan homestay. Keren banget. Sampe orang lain pada nyangka kalau foto yang jadi header post ini editan. Tapi inilah memang faktanya. Di Dieng itu matahari kadang terik banget sampai keliatan sinarnya menerangi sisi sisi pegunungan, tapi ya begitulah, ga sampe ke area perumahan, yang malah daerah perumahan ditutupi kabut.


Usai sarapan, kita turun buat liat festival-festival acara Dieng Culture Festival.
Acara baru dimulai sekita pukul 10. Jadilah kita makan es krim dulu. Jangan salah sangka, saat itu cuacanya lagi dingin campur panas gitu deh makanya kita ngeskrim.
Kita juga muter-muter kawasan Candi untuk sekedar cuci mata sekalian nyari jalan pulang.
Maklum kita kan anak cabutan tanpa tour guide, haha
Cuplikan hasil muter muter hari kedua super banyak, biar nanti dipost terpisah aja deh.


Diperjalanan pulang, kita sempet bingung memutuskan mau pergi kemana lagi, karena pas nanya-nanya ke tempat wisata lain seperti Sikunir, Batu pandang dll itu lumayan jauh kalau jalan kaki. Kita udah pada gempor keliling Candi. Ditambah Period day 1, duh rasanya mau remuk aja nih badan, gaakan kuat kalau harus trekking Sikunir.
Akhirnya, karena ga dapet sewa mobil, jadinya kita istirahat balik homestay, ada yang tidur dan ada ngobrol-ngorbol receh seperti biasanya.
Malamnya kita sengaja keluar homestay agak malam, biar pas nyampe tempat udah mulai acara lampionnya. Dan ternyata sepertinya kita salah strategi. Dipikir orang yang dateng tuh ga akan beda jauh dari kaya kemaren. Taunya, berkali kali lipat, sampai susah gerak mau masuk ke area lapangan.
Parah banget deh, mana banyak yang nyalain lampion duluan, jadi bayangkanlah lapangan luas yg isinya orang semua, dan diberbagai sudut nyalain lampion. Berasa susah napas dan malah menghirup asap lampion. Ga kuat deh kita, jadinya berusaha buat nyari jalan keluar dan malah nongkrong di Coffee  shop sambil ngobrol ngobrol dan lanjut pulang sembari pas banget nyampe homestay kita disuguhkan pemandangan dari jauh, lampion yang terbang barengan ditambah cantiknya kembang api. Wah rasanya ada beruntungnya juga kita dapet homestay agak diatas bukit, walau naik tanjakannya super duper melelahkan.


Hari Ketiga , Minggu 5 Agustus 2018

Berhasil bangun pagi dan naik ke bukit Scooter, eh sayangnya sunrisenya kaga muncul muncul ketutup kabut tebal. Walau udah coba ditungguin ampe jam 7an, ini kabut hitam masih aja betah nyelimutin kawasan Dieng. 

Walau berkabut tetep kece si pemandangannya.



Well sampailah di acara terakhir penutupan Dieng Culture Festival yang paling ditunggu, yaitu proses potong rambut gimbal.
Yang merupakan sebuah tradisi dimana anak anak kecil di daerah Dieng yang memiliki rambut gimbal akan dicukur dengan sebuah prosesi adat.
Uniknya mereka yang rambutnya dipotong juga diberi hadiah apa aja yang diminta. 
Waktu itu ada sepeda, mainan, dll.

Setelah prosesi rambut gimbal selesailah acara DFC tahun 2018.
Kita semua pulang lagi ke tempat masing-masing. Waktu itugeng "VIP" pada melipir dulu ke purwokerto dan makan malem bareng sambil ketawa ketiwi seprti biasanya.

WHoaaa, pengalaman kali ini sungguh berkesan. Berharap bisa kesana lagi untuk naik bukit Sikunir yang belom kesampean gara-gara kemaren kecapean.





























magipost

No comments:

Post a Comment