Pengalaman Kerja di Bank Indonesia sebagai Asisten Peneliti




Postingan kali ini tentang pengalaman kerja di BI sebagai Asisten Peneliti.
Berikut kisahnya dari sejak Interview sampai selesai kontrak.

Waktu dapet telpon dari BI, awalnya kaget, dipikir itu penipuan, orang gue apply pcpm baru kelar tes tahap 1, masa udah tiba tiba interview aja. Eh taunya gue yang pikun, ga inget pernah daftar posisi swakelola di BI via email. Waktu itu pas banget baru selesai ngurusin revisi skripsweet dan  langsung cabs Jakarta deh. 

Well, proses hiring Aspen di BI sebagai Asisten peneliti cukup cepat, cepat banget malah. Sekitar 2 minggu dari apply berkas (cv, transkip, izajah/skl) langsung dapat email panggilan interview. Setelah interview dua hari kemudian pengumuman diterima dan minggu depannya langsung masuk kerja.

Ga pake tes tulis segala yang panjang sampe berbulan bulan macam PCPM nya, Cuma pas interview-nya ditanya banyak hal, ampe kurang lebih sejam. Mulai dari kepribadian, pengetahuan tentang BI, survey di BI, pengetahuan tentang data dan ilmu statistik, beberapa poin pengalaman dari yang tercantum di cv, pengalaman kerja, sampe disuruh praktek mengolah data dengan pivot table dan baca kodingan oracle juga.

Alhamdulillah akhirnya diterima juga nih di Bank Indonesia Pusat sebagai Tenaga Swakelola atau Asisten Peneliti (Aspen) di Divisi Statistik Sektor Riil.

Nah, setelah sebulan kerja di BI, pas awalnya pusing berasa nyekrip lagi. Malah mendingan skripsian bisa sesuka hati ngerjainnya kapan. Kalau ini musti kejar kejaran ama deadline yang dikasih sama atasan.






Banyak yang nanya kerjanya kaya gimana, well gambaran umum kerjaannya adalah mengevaluasi hasil olahan survey. Ada banyak survey bisa cek sendiri di web BI, salah satunya adalah Survey Penjualan Eceran atau bahasa kerennya kalau di luar negeri itu Retail Sales Survey.
Survei Penjualan Eceran (SPE) merupakan salah satu survei bulanan yang dilakukan oleh Bank Indonesia yang bertujuan untuk memperoleh informasi mengenai pergerakan dan kecenderungan pengeluaran masyarakat (consumption spending), serta sebagai salah satu indikator dini yang digunakan untuk mengetahui sumber tekanan inflasi dari sisi permintaan.
Awalnya pusing banget mendalami survey ini, soalnya data yang diambil banyak banget se-Indonesia, otomatis yang diolah juga banyak, dan yang dianalisis juga banyak. Kerjanya juga musti banyak inisiatif sendiri untuk mecahin masalah masalah.  Misal disuruh A yaudah kan ga dijelasin terserah gimana caranya dapet A, yang penting hasilnya bener,  kalau salah baru dijelasin alasannya.  Mesti banyak banyak belajar deh. Apalagi evaluasi surveynya musti bandingin sama negara lain juga.  Jadi tetep aja baca jurnal dan publikasi bahasa inggris itu tak bisa dihindari.
 Laporan akhir hasil kerjanya aja lebih tebel dari skripsi gue sendiri. Bahkan minggu-minggu awal rasanya tiap hari meratapi nasib mulu sembari nyanyi Creep nya Radiohead
I’am a freak
I’am a weirdo
What the hell am I doing here
I don’t belong here..
Satu hal yang gue sadari kalau ada orang bilang materi kuliah itu sama sekali gaada yang kepake, setelah kerja di sini semua itu hanya kebohongan belaka guys. Semua yang dipelajari di kuliah itu kepake banget. Well, ini kalau bicara konteks matkul yang gue ambil di jurusan matematika ya. Gatau kalau jurusan lain. Tapi pasti kepake sih kayanya. Misal contoh kecilnya semacam menghitung tingkat error, korelasi, deviasi, dll yang pas kuliah gue bertanya buat apaan si belajar kaya begituan. Eh ternyata punya impact juga buat perekonomian Indonesia, eits gaya bet bahasanya.

Setelah sebulan lebih, kerja disini enjoy enjoy aja, all  is well..

Temen-temen disini juga asik-asik, para manajer nya baik-baik. Sering banget dinas dan bawa segambreng makanan khas dari tempat dinas di luar kota dan luar negeri. Belom lagi pas  di bulan kedua kerja sering banget rapat gara-gara dapat tambahan jobdesc untuk bantu Survey lain yaitu Survei Proyeksi Indikator Makro Ekonomi (SPIME) di proses User Acceptance Test. Jadi semacam memastikan pengolahan data di aplikasi SPIME sudah benar atau belum gitu deh. Disini bener-bener pengalaman baru, rapat bareng orang dengan keahlian yang berbeda, ada ahli ekonomi dan ahli komputer. Beruntung pas kuliah pernah beberapa kali bikin aplikasi dan belajar programming, jadi ga blank-blank amat apalagi pas ditunjuk harus rapat dadakan sendirian mewakili DSSR karena atasan lagi dinas ke Malaysia. Sempet nervous, but everything goes well.. 

Tetep deh hal yang paling asik adalah sering rapat dan dapat makanan mulu, menunya bisa ganti-ganti, kadang makanan korea, kadang asli Indonesia, kadang juga catering yang biasa biasa aja. 
Kekurangannya kerja disini adalah susah kalau mau izin kerja. Dan pegel abis duduk mulu depan komputer, kalau lagi bosen untung ada wifi gratis bisa ngeblog dan buka sosmed pas jam istirahat. Makanya kalau weekend hajar deh maen kemana aja kalau bisa. 

Fyi, nih gue beberin rule rules di BI yang bikin gue berubah haluan jadi kepengen banget kerja di perusahaan startup aja . 
  • Lo pake jaket aja di ruangan ditanyain disuruh dibuka dikira pake kaos.
  • Gaboleh pake sneaker, minimal flat shoes kalau bisa ya pakainya sepatu yang ada heelsnya katanya.
  • Jam masuk musti teng malah harusnya aspen datang lebih awal dari jam 8. Balik jam 5 sore. Ada absen gitu deh, Kalo lupa absen musti ditandatangan dulu laporan ama atasan.
  • Karena gedung BI ga cuma satu jadi kalau mau ke kantin lah, atau gedung lain musti pake kartu identitas. Denger-denger kartu identitasnya aja yang bisa jadi akses masuk itu bikinnya bisa nyampe 200ribuan lebih apa ya. Lupa. jadi kalo ilang bahaya. Ini penampakan kartu aksesnya

  • Jam istirahat itu dari jam 12  sampai jam 1, pernah aspen balik abis makan siang lebih dari jam satu abis itu langsung kena teguran. haha
  • Gabisa bebas pakai kompi kantor, karena musti pake akses pegawai tetap BI
  • Kalau pakai wifi di kompi BI aksesnya limited. gabisa buka macem macem. Bahkan buka Google Drive aja gabisa guys. Baru bisa buka sosemd dll pas jam istirahat doang.
  • dapet wifi gratis tapi musti diperpanjang tiap bulan. 
  • sepertinya masih banyak lagi deh rulesnya. 


Begitulah sekilas pengalaman kerja di BI sebagai Asisten Peneliti. Thanks BI, karena dengan kerja disini bikin gue belajar banyak hal. Termasuk semua pelajaran semasa sekolah yang gue pikir gaada gunanya sama sekali ternyata berguna banget. Tentang rasanya kerja kantoran yang kalo telat bentar musti laporan, kalo akhir bulan musti kelar laporan demi gajian, kalo mau pulang musti nunggu bel dulu (btw, bel di BI unik gitu pake nyanyian khas, kalau lagi jam kerja juga diputer musik lagu lagu daerah), kalo izin kemana aja musti detail mau ngapain jam berapa sampe jam berapanya. 

Setelah selesai kontrak kerja di BI, berasa deh kangen sama semuanya, Ini salah satu dokumentasi waktu ada acara Temu Responden di Hotel Borobudur.


Dokumentasi lainnya mulai dari pas makan siang waktu ultah atne,  pas farewell, pas acara culture fair dan selfie selfie gajelas




Thanks a lot for everything deh.

Baca postingan Pengalaman Tes Kerja berikut :

Pengalaman Jobseeker, Buat Referensi Part 1
Pengalaman Jobseeker, Buat Referensi Part 2
Pengalaman Tes Kerja di Astra International
Pengalaman Tes Kerja di Paragon Technology and Innovation
Pengalaman Tes Kerja di Radana Finance
Pengalaman Tes Kerja di Bank Danamon
Pengalaman Tes Kerja di Coca Cola Amatil Indonesia
Pengalaman Tes Kerja di Big Mobile Indonesia
Pengalaman Kerja di Bank Indonesia sebagai Asisten Peneliti


Baca postingan Geeks

Musuh Baru The Flash Season 4 Bukan Lagi Speedster


magipost

No comments:

Post a Comment