Emas Olimpiade Rio 2016


Well, sebenarnya udah agak basi dikit nih kalau ngomongin emas olimpiade yang diraih Tontowi/Liliyana di 17 Agustus 2016. Udah hampir mau sebulan dong. 
Tapi, terlanjur udah janji mau nge-post perjalanan si emas olimpiade ini. Setelah banyak banget alibi mulai dari

“nanti aja deh post pas butet/owi (Liliyana/Tontowi) pulang ke indo”
“eh nanti aja deh pas butet/owi selesai diarak.”
“Nah loh arak-arakannya lama amat dimana mana, yaudah tungguin kelar aja deh.”
Bla bla bla
“Oke sekarang gue musti nepatin janji, ya Tuhan, maafkan.”  

Kalau kalian mengikuti perkembangan bulutangkis secara konstan alias para BL(Badminton Lover) pasti dah hapal bagaimana perjalanan Butet/Owi dari zaman baru pertama kali dipasangkan. Setiap BL pasti punya cerita sendiri tiap nonton perjuangan Butet/Owi.

Ini ceritaku:
“Ngefans berat sama liliyana natsir dari sejak main bareng Nova Widianto, kalau nonton pertandingan terbawa emosinya sampai berasa ikut main. Skip kelas waktu SMA(lagi masa bebas deh, jadi bukan skip) cuma buat nonton entah streaming atau di tv, atau kalau cabut ke warnet, nangis sendiri deh di bilik warnet pas tau kalah, di kuliah buka laptop malah streamingan bareng temen, kalau takut ketahuan dosen, livescore aja terpaksa. Rela begadang dan berdoa sepenuh hati supaya menang. Mantengin dari jaman Owi sering ‘ditenangin dimarahin’ ama butet sampe sekarang yang malah justru Owi tiada henti bilang tenang dan fokus ke butet sampe butet bosen. Ngikutin jatuh bangunnya dan susahnya lawan anak anaknya paduka Yongbo. Stop, kayanya kalau diterusin cerita ini ga akan kelar kelar.”
Mana ceritamu?

By the way, tadinya mau bikin fakta-fakta gitu, tapi karna udah bejibun dulu di Line Today dan artikel di forum-forum. Dan sesungguhnya, postingan ini gak sekece postingan mba @mrsbirama di blognya yang super duper lengkap tentang Butet/Owi dari segala sisi lahir batin. haha.
So, mari kita review singkat perjalanan emasnya aja ya.

Berangkat ke Rio

Suka banget nih sama batiknya (eh salah fokus). Pasti deg-degan campur perasaan segala macem kali ya persiapan selama empat tahun untuk Olimpiade ini.


Sampai Rio, skip skip langsung ke pertandingan aja ya, selalu menang dua gim langsung, yaitu melawan
1.       Robbin/Lean (Australia) 21-17,21-8
2.       Bodin Isara/Savitree (Thailand) 21-11, 21-13
3.       Chan Peng Soon/Goh Liu Yung (Malaysia) 21-15,21-11
4.       Praveen / Debby (Indonesia) 21-16,21-11 (coba aja lawan temen senegara itu di final ya)
5.       Zhang / Zhao (China) 21-16, 21-15 (ini pertandingan bikin ga nyantai pagi pagi waktu itu)
6.       Chan Peng Soon/Goh Liu Yung (Malaysia) 21-14,21-12
      (pertandingan ini personally ga semenegangkan saat lawan Zhang/Zhao. Tapi tetep ya, apapun bisa terjadi, ga peduli lawan unggulan atau bukan. Heboh gitu di twitter dan sosmed deh, jangan sampai terlalu heboh bakal menang. Kalau kata om @smesnyangkut “Perjuangan belum berakhir, itu tetangga sebelah masih pengen bet emas pertama. WASPADA.”  

Detik-Detik Kemenangan
Tontowi/Liliyana merampungkan pertandingan beberapa menit sebelum jam 12.00 WIB, so terhitung masih 17 Agustus dan dianggap kado kemerdekaan. Super excited banget malem-malem nonbar bareng  keluarga di rumah sampe jingkrak-jingkrak deh.


17 Agustus 2016, seharian banyak denger Indonesia Raya, yang paling bikin merinding memang Indonesia Raya yang berkumandang dari Rio.
Cuma badminton yang bikin gue ngerasain rasanya kalah dan menang, padahal cuma jadi penonton.
Tambah terharu dan super ngakak liat Bapak Kemenpora cukur kumis menuhin nazar.
sumber gambar Metrotv News

Penyambutan Sang Juara
Arak arakan untuk menyambut para juarapun berlangsung meriah abis. Kece ya Bus Bandros dari bandung disulap jadi meriah gitu dan cocok lah memang buatarak-arakan.
Reward tiada henti, bonus 5 M dari pemerintah, gratis terbang ke 120 destinasi negara seumur hidup dari AirAsia, dan belum lagi reward lain dari masing masing kota tempat lahir Butet/Owi nih. Makmur ya..

Untuk post arak-arakan dari negara lain, bisa lihat di post ini

Terima kasih Tontowi/Liliyana
Rasanya susah diungkap dengan kata-kata lagi saking bangga dan ucapan terimakasihnya gacukup walau seribu kali diucapkan. Mungkin hanya kalian yang mengikuti perjalanan jatuh bangunnya Butet/Owi dari awal sampai sekarang yang bakal paham, karena selebihnya biasanya bilang kalau gue lebay.
The last, terima kasih juga untuk peraih medari perak di cabang angkat besi dan semua kontingen Indonesia di Olimpiade Rio 2016.  






PS : Setelah Liliyana Natsir dapat medali emas olimpiade ini, rasanya bangga banget ngefans dari sejak jaman sd dulu. Sampai kalau lagi down atau berasa malas, pasti gue puter lagi pertandingan All England(paling berkesan buat gue) dan pertandingan lain yang video nya hasil mindahin dari youtube semua. Setiap kali nonton ulang dan merasakan perjuangan dapet poin demi poin, ada saat mengalami kekalahan, euphoria kemenangan dan cerita dibalik semuanya itu selalu berhasil menginspirasi gue untuk terus berjuang dengan apapun yang sedang gue perjuangkan. Makin cinta Indonesia setiap kali denger Indonesia raya berkumandang setelah pertandingan dan merah putih berkibar paling tinggi diantara bendera lain.

Jadi setuju banget sama yang mba widya bilang di blognya tentang Liliyana Natsir itu
“Ada ya orang yang bisa ‘ngejagain api’ supaya nggak padam selama bertahun-tahun. Udah dikipas, ditiup-tiup , sampe dihujanin ama pasukan Chaynak (China), tetep aja itu api nyala.”

magipost

No comments:

Post a Comment